Santri Alpansa Tegaskan Komitmen Jaga NKRI

Klaten,
Peringatan Hari Santri Nasional di Pondok Pesantren Al-Muttaqien Pancasila Sakti (Alpansa) Troso Karanganom Klaten Jawa Tengah, 22 Oktober 2015 lalu diramaikan dengan berbagai kegiatan. Selain menyelenggarakan upacara bendera, juga dimeriahkan penampilan atraksi seni bela diri yang ditampilkan para pendekar PSNU Pagar Nusa.

Sebelum upacara, ratusan santri berpakaian serba putih berjalan kaki menyusuri gang-gang sempit kampung. Di barisan terdepan, enam santri perempuan membentangkan spanduk besar bertuliskan “Kirab Hari Santri Nasional”. Diiringi permainan drum band dan rebana, ratusan santri di belakangnya melantunkan sholawat.

NKRI menjadi tempat kita tinggal dan harus kita bela bersama.

NKRI menjadi tempat kita tinggal dan harus kita bela bersama.

Ketua Yayasan Al Muttaqien Pancasila Sakti, A. Muhammad Choiri Fatkullah, mengatakan Hari Santri ini diharapkan menjadi momentum untuk memperteguh komitmen para santri, sebagai benteng NKRI.

“Kami menyambut Hari Santri dengan kegiatan sederhana. Semoga momentum ini benar-benar membuat santri dapat menjaga dan membentengi NKRI. Pondok yang didirikan Mbah Liem ini sudah jelas identitasnya,” tegas Choiri.

Dijelaskan Choiri, pengasuh pondok sebelumnya, Mbah Liem berpesan sebagaimana yang tertulis pada salah satu tembok di kompleks pondok : Joglo Perdamaian Umat Manusia. “Sebagai sesama penghuni NKRI, bangsa ini tidak boleh saling membenci apalagi bertikai,” ujar dia.

Pada kesempatan tersebut, para santri juga menyatakan ikrarnya. Mereka siap untuk menjadi benteng negara, penjaga moral bangsa dan memberi kontribusi baik pikiran maupun tenaga. (Ajie Najmuddin/Fathoni)

 

Sumber: NU Online

Author: RMI Jateng

Rabithah al-Ma'ahid al-lslamiyyah (RMI) adalah lembaga NahdIatuI Ulama dengan basis utama pondok pesantren yang mencapai + 14.000 buah di seluruh Indonesia dengan jumlah santri rata-rata 7.000.000 jiwa. Lembaga ini lahir sejak 20 Mei 1954 dengan nama Ittihad al-Ma'ahid al-lslamiyah yang dibidani oleh KH. Achmad Syaichu dan KH. Idham Kholid. Anggaran Rumah Tangga NahdIatuI Ulama 2010 Bab V Pasal 18 huruf c menyebutkan bahwa Rabithah Ma'ahid lslamiyah adalah lembaga yang bertugas melaksanakan kebijakan NahdIatuI Ulama di bidang pengembangan pondok pesantren dan pendidikan keagamaan. Di sinilah RMI berfungsi sebagai katalisator, dinamisator, dan fasilitator bagi pondok pesantren menuju tradisi mandiri dalam orientasi menggali solusi-solusi kreatif untuk negeri. Rabithah Ma'ahid Islamiyah NahdIatuI Ulama, berpijak pada upaya pengembangan kapasitas lembaga, penyiapan kader-kader bangsa yang bermutu dan pengembangan masyarakat. Di dalam pondok pesantren pendidikan yang didapatkan bukan sebatas teori, namun juga praktik beragama. Pesantren merupakan tempat penanaman nilai-nilai moral yang mampu membentuk jatidiri manusia yang berbudi luhur, Pondok pesantren merupakan wadah para santri menimba ilmu pengetahuan (keagamaan) setiap hari selama bertahun-tahun di bawah kepemimpinan kyai. Prinsip-prinsip dasar yang ditanamkan dalam dunia pesantren adalah tathawwur-tajarrudi (berkembang secara gradual), tawasuth (moderat), tawazun (harmonis-seimbang), i'tidal (lurus) dan tasamuh (toleran) dengan berpijak pada nilai-nilai permusyawaratan dan keadilan dalam orientasi kemaslahatan umum. Setiap pesantren memiliki karakteristik tersendiri, walau unsur-unsurnya sama. Keragaman karakteristik ini merupakan kekuatan dan sekaligus keunikan. Unsur-unsur dasar yang membentuk lembaga pondok pesantren adalah kiai, masjid, asrama, santri dan kitab kuning. Kiai menempati posisi sentral dalam lingkungan pesantren, karena ia bisa sebagai pemilik, pengelola, dan pengajar, serta imam pada acara-acara keagamaan yang diselenggarakan. Unsur lainnya (masjid, asrama, santri dan kitab kuning) bersifat subsider, di bawah kendali kiai. Dengan unsur-unsur yang dimilikinya, pondok pesantren telah menjadi pusat pembelajaran (training centre) dan pusat kebudayaan (cultural centre).

Share This Post On

Submit a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: